Karya Seni dan Sekedar Hal Nyata


 Arthur C. Danto


 Dikutip dari The Transfiguration of the Commonplace: A Philosophy of Art oleh Arthur C Dam, Cambridge, MA: Harvard University Press.  Hak Cipta ©️ 1981 oleh Arthur C. Dann.  Dicetak ulang dengan izin pubinber


 Las un conder a terengah-engah pernah dijelaskan oleh kecerdasan Denmark, Soren Kierkegaard.  Itu adalah ng dari laraelies menyeberangi Laut Merah.  Melihatnya, orang akan melihat sesuatu yang sangat berbeda dari apa yang diharapkan oleh lukisan dengan subjek itu, misalnya, apa yang akan dilukis oleh seniman seperti Poussin atau Aldoerfer: m berbagai postur panik,  beban hidup mereka yang terkilir, moogs dan di kejauhan kekuatan borsed dari pasukan Mesir yang menahan.  Di sini, sebaliknya, ada kotak cat merah, sang seniman menjelaskan bahwa "Orang Israel sudah datang, dan orang Mesir tenggelam. Kierkegaard berkomentar bahwa hasil hidupnya seperti lukisan itu. Semua kekacauan spiritual, ayah mengutuk  Tuhan di kesehatan, rupcare dengan Regina Olsen, pencarian batin untuk makna Kristen, polemik berkelanjutan dari jiwa yang menderita, menyatu pada akhirnya, seperti dalam gema Gua Marabar, tidak ada "a ood, satu warna.


 Jadi di sebelah lukisan yang dijelaskan Kaerkegaard mari kita tempatkan yang lain, persis seperti itu, yang ini, mari kita berpose, oleh seorang potret Denmark yang, dengan hukuman peychological mense, memiliki karya yang disebut Mood Kirkegand.  Dan mari kita, dalam nada ini, bayangkan satu set persegi panjang md, satu di samping yang lain.  Di samping rwn ini, dan menyerupai masing-masing sebanyak mereka menyerupai coe anocher (tepatnya), kita akan menempatkan Lapangan Merah, sedikit Lanskap Moskow.  Karya kami selanjutnya adalah contoh alist seni grometrik yang kebetulan berjudul san, Krid Square, Now Come Nirvana.  Ini adalah lukisan metafisik berdasarkan seniman bahwa Nirvanic dan Samsara anders adalah identik, dan Sumars ld akrab disebut Debu Merah oleh para pencelanya.  Sekarang kita harus memiliki still life yang dieksekusi oleh duciple bered dari Manase, yang disebut Taplak Meja Merah, kita dapat membiarkan celana diterapkan lebih tipis dalam kasus ini Objek kita berikutnya bukanlah benar-benar sebuah karya seni, hanya sebuah cras yang didasarkan pada timah merah  , yang di atasnya, telah dicintai untuk menyelesaikannya, Gorgone akan melewati karya agungnya yang tidak nyata, Conversazione Sacne, saya adalah dan permukaan yang, meskipun merupakan karya seni, tanpa pengaruh sejarah seni, karena Gorgone sendiri yang meletakkan grou di atasnya.  Akhirnya, saya akan menempatkan dicat, meskipun tidak, di timah merah artefak mete setidaknya sebagai kepentingan filosofis yang sangat menarik pada kenyataan bahwa itu bukan sebuah karya seni, dan bahwa satu-satunya minat sejarah seni pada fakta bahwa kita adalah  menganggapnya sebagai sesuatu, dengan cat di atasnya.

Ini melengkapi pameran saya. Katalog untuk itu, yang penuh warna, adalah

monoton, karena semua yang diilustrasikan terlihat sama dengan yang lainnya, meskipun

reproduksi adalah lukisan yang termasuk dalam genre yang beragam seperti lukisan sejarah,

potret psikologis, lanskap, abstraksi geometris, seni religius, dan benda mati. Dia

juga berisi gambar sesuatu dari bengkel Giorgione, serta dari

sesuatu yang merupakan hal belaka, tanpa kepura-puraan apapun terhadap status seni yang ditinggikan.

Inilah yang dia sebut sebagai "ketidakadilan peringkat" menurut istilah berkelas karya seni bagi kebanyakan orang

item yang ditampilkan di pameran saya, sambil menahannya dari objek yang menyerupai

mereka dalam setiap hal yang terlihat, yang membuat marah pengunjung, seorang seniman muda yang cemberut dengan

sikap egaliter, yang akan saya sebut J. Bergelora dengan semacam kemarahan politik, J melukiskan

sebuah karya yang menyerupai persegi panjang cat merah saya dan, bersikeras bahwa itu adalah karya

seni, menuntut agar saya memasukkannya ke dalam pertunjukan saya, yang saya cukup senang melakukannya. Itu bukan salah satu dari

Upaya besar J, tetapi saya tetap menggantungnya. Ini, saya katakan padanya, agak kosong, sebagaimana adanya,

dibandingkan dengan kekayaan narasi The Israel Crossing the Red Sea atau

kedalaman Nirvana yang mengesankan, belum lagi The Legend of the True Cross oleh Piero della

Francesca atau La Tempesta Giorgione. Banyak julukan yang sama akan menjadi ciri yang lain

karya J, apa yang dia anggap sebagai sepotong patung dan yang, seingat saya, terdiri dari a

kotak pertukangan yang tidak istimewa, dilapisi dengan cat lateks krem ​​yang diaplikasikan dengan a


rol. Namun lukisan itu tidak kosong dalam hal apa pun seperti hanya hamparan merah-

kanvas yang dilukis adalah, yang bahkan tidak kosong seperti halaman kosong, karena tidak polos itu


itu menunggu prasasti, lebih dari dinding saya mungkin saya melukisnya merah. juga bukan

patungnya kosong seperti peti, setelah muatannya dikeluarkan atau diturunkan.

Karena "kosong" yang diterapkan pada karya-karyanya mewakili penilaian estetis dan kritis

penilaian, dan mengandaikan bahwa apa yang berlaku untuk itu adalah sebuah karya seni, namun

tidak dapat dipahami mungkin perbedaan antara itu dan objek belaka yang secara logis

tidak rentan terhadap predikasi seperti kelas. Karya-karyanya benar-benar kosong, seperti halnya

bekerja di sisa acara saya: Tapi literal bukanlah apa yang ada dalam pikiran saya untuk mengatakan, pada dasarnya,

bahwa prestasi J kurang kaya.

Saya bertanya kepada J apa judul karya barunya, dan diduga dia memberi tahu saya bahwa Untitled akan

melayani juga apa saja. Ini adalah semacam judul daripada pernyataan fakta belaka, karena

terkadang adalah ketika seorang seniman lalai memberi judul pada karyanya atau jika kita tidak mengetahuinya

judul apa yang dia berikan atau akan berikan. Saya dapat mengamati bahwa satu-satunya hal yang

alasan politik J menciptakan karyanya juga tidak memiliki judul, tetapi ini karena ontologis

klasifikasi: Hanya hal-hal yang tidak berhak atas judul. Gelar lebih dari sekadar nama; sering itu

adalah arah untuk interpretasi atau membaca, yang mungkin tidak selalu membantu, seperti ketika

seseorang secara keliru memberikan judul The Annunciation pada lukisan beberapa apel. J adalah

agak kurang fantastis dari ini: Judulnya direktif setidaknya dalam arti hal yang harus

yang diberikan dimaksudkan untuk tidak ditafsirkan. Jadi bisa ditebak juga, ketika saya bertanya kepada J apa miliknya

pekerjaan adalah tentang, saya diberitahu bahwa ini adalah tentang apa-apa. Saya yakin ini bukan deskripsi tentangnya

konten (bab dua Menjadi dan Ketiadaan adalah tentang ketiadaan, tentang ketidakhadiran). Untuk itu

masalah, Nirvana dapat dikatakan tentang apa-apa dalam arti bahwa tidak ada apa adanya

tentang, gambar kekosongan. Karyanya, J menunjukkan, tidak memiliki gambar, kurang kasus

mimesis kekosongan daripada kekosongan mimesis: Jadi dia mengulangi, tentang apa-apa. Tapi tidak juga,

Saya tunjukkan, apakah bentangan merah itu untuk membela yang dia lukis Tanpa Judul tentang apa pun, tapi

itu karena itu adalah sesuatu, dan hal-hal, sebagai kelas, kurang tentang hanya karena mereka

sesuatu. Sebaliknya, tanpa judul adalah sebuah karya seni, dan karya seni adalah, sebagai deskripsi dari my

acara pameran, biasanya tentang sesuatu. Jadi tidak adanya konten tampaknya

sesuatu yang agak diinginkan dalam contoh J. Sementara itu, saya hanya bisa mengamati bahwa meskipun ia telah menghasilkan karya seni (cukup minim),

tidak diberitahu dengan inspeksi telanjang dari hamparan cat merah telanjang, dia belum membuat

sebuah karya seni dari hamparan merah telanjang itu. Itu tetap seperti dulu, asing bagi

komunitas karya seni, meskipun komunitas itu memiliki banyak anggota

tak terlihat darinya. Jadi itu adalah gerakan yang bagus tapi tidak ada gunanya di pihak J: Dia telah menambah

koleksi kecil karya seni saya sambil meninggalkan batas-batas yang tidak dilanggar di antara mereka

dan dunia hal-hal yang adil. Ini membingungkan J karena membingungkan saya. Tidak mungkin hanya karena J

adalah seorang seniman, karena tidak semua yang disentuh oleh seorang seniman berubah menjadi seni. Saksi Giorgione prima

kanvas, seandainya cat telah diletakkan olehnya: Pagar yang dilukis oleh J hanya a

pagar yang dicat. Ini hanya menyisakan pilihan, sekarang disadari oleh J, untuk menyatakan bahwa

hamparan merah diperebutkan sebuah karya seni. Kenapa tidak? Duchamp menyatakan sekop salju menjadi satu,

dan itu satu; hambatan untuk menjadi satu, dan itu adalah satu. Saya mengizinkan bahwa J memiliki banyak hal yang sama

benar, di mana dia menyatakan hamparan merah sebagai karya seni, membawanya dengan penuh kemenangan

perbatasan seolah-olah dia telah menyelamatkan sesuatu yang langka. Sekarang semua yang ada di koleksi saya adalah

karya seni, tetapi tidak ada yang diklarifikasi tentang apa yang telah dicapai. Sifatnya

batas secara filosofis gelap, terlepas dari keberhasilan serangan J. ...

Tidak diragukan lagi ada karya seni, bahkan karya seni yang hebat, yang memiliki materi

rekan-rekan yang cantik, dan mereka cantik dengan cara yang alami

benda-benda akan dianggap indah—batu permata, burung, matahari terbenam—hal-hal yang membuat orang

dari setiap tingkat sensitivitas estetika mungkin secara spontan merespon. Mungkin ini berbahaya

untuk mengira: Pelaut mungkin menanggapi matahari terbenam hanya dalam hal apa yang mereka ramalkan akan datang

cuaca; petani mungkin tidak peduli dengan bunga yang mereka injak; mungkin tidak ada objek

yang harus ditanggapi setiap orang yang dapat ditawarkan sebagai kasus paradigma. Namun demikian, mari kita

misalkan sekelompok orang yang sebenarnya menanggapi hanya hal-hal yang sebenarnya akan kita tawarkan

sebagai paradigma: ke ladang bunga bakung, ke mineral, ke burung merak, ke benda warna-warni yang bersinar

yang tampaknya menampung cahaya mereka sendiri dan memperoleh dari orang-orang ini, seperti yang mungkin mereka lakukan dari kita,

ekspresi yang hampir tidak disengaja "Betapa indahnya!" Mereka akan berpisah dengan indah

hal-hal seperti yang kita lakukan. Kecuali orang-orang ini kebetulan adalah "orang barbar", tidak memiliki konsep

seni. Sekarang kita mungkin mengira orang-orang barbar ini akan menanggapi karya seni tertentu sebagai

serta objek alami seperti yang kita lakukan — tetapi mereka hanya akan melakukannya pada karya

seni yang padanan materialnya indah, hanya karena mereka melihat karya seni seperti kita

akan melihat rekan-rekan materi itu, sebagai hal-hal yang indah: seperti jendela-mawar dari

Chartres, atau kaca patri abad ketiga belas umumnya; karya-karya tertentu dalam enamel; permen

ditempa oleh tukang emas Yunani; gudang garam Cellini; hal-hal yang dikumpulkan oleh

Medici dan Habsburg belakangan—cameo, ornamen, batu mulia dan semimulia,

hal-hal dalam renda dan kerawang; hal-hal yang bercahaya dan lapang, yang kepemilikannya akan seperti

memiliki sepotong bulan ketika itu dianggap sebagai pancaran murni daripada

peternakan batu. Ada beberapa alasan yang dalam, saya yakin, mengapa hal-hal ini menarik, tetapi saya akan

lupakan rapsodizing Jungian. ...

Bayangkan sekarang orang barbar sensitif kita menyapu dunia beradab, menaklukkan dan

menghancurkan seperti Hun. Saat orang barbar memesan gadis tercantik untuk ranjang mereka yang kejam, kami

mungkin membayangkan ini hemat untuk keingintahuan mereka hanya karya seni yang terjadi

untuk memiliki rekan materi yang indah. Beberapa lukisan, tentu saja, akan bertahan. Mereka yang memiliki

banyak daun emas pasti akan melakukannya, dan ikon-ikon tertentu dengan bingkai berornamen tinggi. Atau

lukisan di mana warnanya memiliki semacam kecemerlangan mineral keras, seperti di Crivelli atau mungkin

Mantegna. Tapi berapa banyak Rembrandt yang akan berhasil melewati kriteria ini, bagaimana

banyak Watteaus atau Chardins atau Picassos? Apresiasi ini mengharuskan mereka untuk dirasakan

pertama sebagai karya seni, dan karenanya mengandaikan ketersediaan konsep yang kami larang

subjek eksperimen Gedanken ini. Bukannya estetika tidak relevan dengan seni, tetapi bahwa

hubungan antara karya seni dan mitra materialnya harus benar untuk

estetika untuk memiliki bantalan apapun, dan meskipun mungkin ada rasa estetika bawaan,

aparatus kognitif yang diperlukan untuk memainkannya sendiri tidak dapat dianggap sebagai bawaan.

Ada rasa ketidakadilan yang dirasakan pada saat [Andy] Warhol menumpuk

Galeri Stable penuh dengan kotak Brillo-nya; untuk wadah Brillo biasa sebenarnya

dirancang oleh seorang seniman, Ekspresionis Abstrak yang didorong oleh kebutuhan ke dalam seni komersial; dan

pertanyaannya adalah mengapa kotak Warhol seharusnya bernilai $200 ketika orang itu

produk tidak bernilai sepeser pun. Apa pun yang menjelaskan ini menjelaskan, juga, mengapa yang prima

kanvas Giorgione, dalam contoh pertama kami, gagal menjadi karya seni meskipun menyerupai di

setiap menghormati hamparan merah yang seperti itu.

Sebagian, jawaban atas pertanyaan itu harus bersifat historis. Tidak semuanya mungkin di

setiap kali, seperti yang ditulis Heinrich Wölflin, yang berarti bahwa karya seni tertentu hanya bisa

tidak dimasukkan sebagai karya seni ke dalam periode sejarah seni rupa tertentu, meskipun mungkin saja

benda-benda yang identik dengan karya seni bisa saja dibuat pada periode itu. ...

Sekop salju Duchamp cukup dangkal di awal abad kedua puluh, hanya karena

dipilih dari rangkaian produk industri yang tidak terlihat dari pabrik sekop, dengan

rekan-rekan dapat ditemukan di garasi di seluruh dunia borjuis. Tapi objek yang identik—a

lembaran logam melengkung yang menempel pada tongkat kayu di ujung lainnya adalah a

bentuk seperti pegangan sekop salju hari ini — seharusnya, menurut saya, sangat

objek misterius di abad ketiga belas; tapi diragukan bahwa itu bisa terjadi

diserap ke dalam dunia seni dari periode dan tempat itu. Dan itu tidak sulit untuk dibayangkan

benda-benda yang, meskipun bukan merupakan karya seni pada saat dibuat,

dapat memiliki di kemudian hari benda-benda persis seperti mereka yang merupakan karya seni. ...

Untuk melihat sesuatu sebagai seni sama sekali menuntut tidak kurang dari ini, suasana artistik

teori, pengetahuan tentang sejarah seni. Seni adalah jenis hal yang bergantung padanya

keberadaan di atas teori; tanpa teori seni, cat hitam hanyalah cat hitam dan bukan apa-apa

lagi. Mungkin seseorang dapat berbicara tentang seperti apa dunia ini terlepas dari teori apa pun yang kita miliki

mungkin memiliki tentang dunia, meskipun saya tidak yakin bahwa itu bahkan bermakna untuk mengangkat seperti itu

sebuah pertanyaan, karena pembagian dan artikulasi benda-benda kita menjadi orbit dan konstelasi

mengandaikan semacam teori. Tapi jelas bahwa tidak mungkin ada dunia seni

tanpa teori, karena dunia seni secara logis bergantung pada teori. Jadi sangat penting bagi kami

mempelajari bahwa kita memahami sifat teori seni, yang sangat kuat untuk

melepaskan objek dari dunia nyata dan menjadikannya bagian dari dunia yang berbeda, dunia seni,

dunia hal-hal yang ditafsirkan. Apa yang ditunjukkan oleh pertimbangan ini adalah bahwa ada internal

hubungan antara status karya seni dan bahasa yang digunakan karya seni itu

diidentifikasi seperti itu, sejauh tidak ada karya seni tanpa interpretasi yang

membentuknya seperti itu.

pendapat saya

menurut saya segala sesuatu dapat menjadi karya seni. Benda-benda yang biasa ditemui dalam kehidupan sehari-hari seperti cangkir, kursi dan yang lainnya dapat tiba-tiba menjelma menjadi suatu karya seni. Ukuran keindahan dewasa ini menjadi kabur karena tidak adanya batas antara karya seni dan benda-benda biasa. Satu hal yang membedakan hanyalah dalam suatu karya seni berbicara mengenai sesuatu sedangkan benda-benda biasa tidak. Namun, tetap saja sulit untuk membedakannya. Pada akhirnya, semua bisa menjadi seni. Mengenai makna dan ukuran keindahan suatu karya seni perlu dikembalikan kepada para penikmat karya seni. Dengan demikian, makna suatu karya seni dapat teramat kaya karena ia terbuka untuk selalu dimaknai terus menerus.

Komentar

Postingan populer dari blog ini